Media Sosial sebagai Sumber keberagamaan Alternatif Remaja dalam Fenomena Cyberreligion

M Hatta

Abstract


Abstraks:Kegiatan keagamaan di dunia maya marak dilakukan siswa Muslim di Indonesia. Mereka mempelajari Islam di Internet yang menyediakan materi yang melimpah. Siswa bebas memilih materi yang mereka sukai, dan mendengarkan tausiyah dari ustad idola  mereka. Ada kecenderungan, mereka menjadikan media sosial sebagai sumber agama alternatif. Penelitian ini bertujuan untuk membuktikan adanya fenomena cyberreligion pada siswa SMA Negeri 6 Depok, Jawa Barat.Ada dua pendekatan analisis yang penulis gunakan pada penelitian ini. Pertama adalah tradisi pemikiran fenomenologis Alferd Schutz terkait aktifitas cyberreligion sebagai sebuah fenomena sosial. Dan kedua, Teori Ketergantungan Media Sandra Ball-Rokeach dan Melvin L. DeFluer (1976) dalam mengungkap aspek ketergantungan siswa pada media sosial dan dampak yang ditimbulkannya.Penelitian ini menggunakan Mixed Methods Research, yakni sebuah metode penelitian gabungan kuantitatif dan kualitatif yang digunakan secara bersama-sama dalam suatu kegiatan penelitian untuk mendapatkan data yang lebih komprehensif, valid, reliabel dan objektif.Beberapa temuan menarik dari penelitian ini mengungkap adanya ketergantungan siswa dalam penggunaan smartphone. Dalam satu hari, siswa minimal menghabiskan waktu 4 jam lebih untuk berselancar di media sosial. Umumnya siswa menyukai tausiyah dari para ustad atau ulama yang dikaguminya.Antusiasme siswa belajar agama dari para ustad pilihannya di media sosial  ini, terkadang juga dilandasi oleh kekaguman yang berlebihan dan bahkan cenderung pada kultus individu.

Kata Kunci: media sosial, internet, agama, perubahan sosial, siswa, Islam


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2019 Dakwah: Jurnal Kajian Dakwah dan Kemasyarakatan

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.

View My Stats