Efektivitas Masalah Terbuka dalam Buku Dongeng Sainsmatika terhadap Perkembangan Kreativitas Matematika Siswa Sekolah Dasar

Agnes R Putri, Ali Mustadi

Abstract


Merangsang kreativitas matematika sangat penting bagi perkembangan kognitif siswa. Sayangnya, pendekatan kelas konvensional untuk merangsang kreativitas matematis siswa belum efektif secara memuaskan. Namun, pendekatan prospektif untuk merangsang kreativitas matematis dapat diterapkan melalui perangkat pengajaran yang mengintegrasikan masalah terbuka dengan hal-hal menarik, seperti melibatkan siswa dalam suasana membaca cerita dongeng. Dalam penelitian ini, buku dongeng sainsmatika (Sainsmatika Fairy Book atau SFB) digunakan sebagai bahan ajar untuk meningkatkan kreativitas matematika siswa. Sebuah desain eksperimen kelompok kontrol pretest-posttest digunakan untuk menyelidiki efektivitas SFB untuk mengembangkan kreativitas matematika siswa kelas empat. Peserta terdiri dari delapan puluh siswa kelas empat di salah satu kabupaten di Indonesia. Penelitian ini menggunakan data kuantitatif yang dikumpulkan dari observasi aktivitas siswa. Berdasarkan analisis statistik one-way ANOVA diperoleh bahwa perbandingan skor kreativitas matematis antara kelompok eksperimen 1 dan 2 = 0,961 > 0,05, kelompok eksperimen 2 dan 3 = 0,011 < 0,05, serta kelompok eksperimen 1 dan 3 0,024 < 0,05. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa penggunaan SFB efektif secara signifikan untuk meningkatkan kreativitas matematis siswa.

Kata Kunci: Masalah Terbuka, Buku Dongeng, Kreativitas Matematika


Keywords


Masalah Terbuka; Buku Dongeng; Kreativitas Matematika

Full Text:

PDF

References


Artz,AF, & Armour-Thomas, E. (1992). Pengembangan kerangka kognitif-metakognitif untuk analisis protokol pemecahan masalah matematika dalam kelompok kecil. Kognisi dan instruksi, 9(2), 137-175.

Becker, JP, & Shimada, S. (1997). Pendekatan Terbuka: Proposal Baru untuk Pengajaran Matematika. Dewan Nasional Guru Matematika, 1906 Association Drive, Reston, VA 20191-1593.

Chamberlin, MT (2005). Diskusi guru tentang pemikiran siswa: Memenuhi tantangan untuk memperhatikan pemikiran siswa. Jurnal Pendidikan Guru Matematika, 8, 141-170.

Ching, TP, & Darussalam, B. (1997). Eksperimen untuk menemukan dongeng matematika di sekolah dasar di kampung udara. Tinjauan Internasional Pendidikan Matematika, 23, 94-96.

Cropley, A. (2001). Kreativitas dalam pendidikan-pembelajaran. London: Halaman Kogan.

de Carvalho Neto, P. (1972). Cerita Rakyat dan Psikoanalisis. Jacques MP Wilson. Trans. Coral Gables, FL: Universitas Miami Press.

Duff, MC, Kurczek, J., Rubin, R., Cohen, NJ, & Tranel, D. (2013). Amnesia hipokampus mengganggu pemikiran kreatif. Hipokampus, 23(12), 1143-1149.

Eric, CCM (2008). Menggunakan kegiatan pemilihan model untuk kelas matematika dasar. Pendidik Matematika, 11, 47-66.

Hadzigeorgiou, Y., Fokialis, P., & Kabouropoulou, M. (2012). Berpikir tentang kreativitas dalam pendidikan sains. Pendidikan Kreatif, 3(05), 603.

Guilford, JP & Hoepfner, R. (1997). Analisis kecerdasan. New York: Perusahaan Buku McGraw-Hill.

Huang, PS, Peng, SL, Chen, HC, Tseng, LC, & Hsu, LC (2017). Pengaruh relatif pengetahuan domain dan pemikiran divergen domain-umum terhadap kreativitas ilmiah dan kreativitas matematis. Keterampilan Berpikir dan Kreativitas, 25, 1-9.https://doi.org/10.1016/j.tsc.2017.06.001.

Harlen, W. Pendidikan Pengajaran Sains dan Matematika di Sekolah Dasar. Seri Dokumen Pendidikan Sains dan Teknologi, 46.

Haylock, D. (1997). Mengenali kreativitas matematika pada anak sekolah. ZDM, 29(3), 68-74.

Huang, PS, Peng, SL, Chen, HC, Tseng, LC, & Hsu, LC (2007). Pengaruh relatif pengetahuan domain dan pemikiran divergen domain-umum terhadap kreativitas ilmiah dan kreativitas matematis. Keterampilan Berpikir dan Kreativitas, 25, 1-9.https://doi.org/10.1016/j.tsc.2017.06.001.

Kail, RV, & Cavanaugh, JC (2016). Esensi pembangunan manusia: Pandangan rentang hidup. Cengage Belajar.

Kwon, ON, Park, JH, & Park, JS (2006). Menumbuhkan pemikiran divergen dalam matematika melalui pendekatan open-ended. Tinjauan Pendidikan Asia Pasifik, 7(1), 51-61.

Lemon, G. (2011). Beragam perspektif pengujian kreativitas: Isu kontroversial ketika digunakan untuk dimasukkan ke dalam program berbakat. Jurnal untuk Pendidikan Orang Berbakat. 34(5), 742-772. Doi:10.1177/0162353211417221.

Lesh, R., Middleton, JA, Caylor, E., & Gupta, SA (2008). Science need: Merancang tugas untuk melibatkan siswa dalam memodelkan data yang kompleks. Studi Pendidikan Matematika, 68, 113-130.

Lesh, R., & Yoon, C. (2004). Komunitas pikiran yang berkembang: Di mana perkembangan melibatkan beberapa untaian yang berkembang secara bersamaan dan berinteraksi. Berpikir dan Belajar Matematika, 6, 2015-226.

Mann, EL (2006). Kreativitas: Inti dari matematika. Jurnal untuk Pendidikan Orang Berbakat, 30 (20), 236-262.

Mayer, RE (1985). Implikasi psikologi kognitif untuk instruksi dalam pemecahan masalah matematika. Pengajaran dan pembelajaran pemecahan masalah matematika: Berbagai perspektif penelitian, 123-138.

Mumford, MD (2003). Kemana saja kita, kemana kita akan pergi? Mengambil stok dalam kreativitas

Riset. Kreativitas Riset jurnal. 15(2&3), 107-120. doi:10.1080/10400419.2003.965140.

Munandar, U. (1997). Bakat dan Kreativitas Anak. Jakarta: Gramedia, 1997.

Piaw, CY (2010). Membangun tes untuk menilai berpikir kreatif dan kritis secara bersamaan.

Procedia-Sosial dan Perilaku ilmu pengetahuan. 2(2), 551-559. Doi:10.1016/j.sbspro.2010.03.062.

Renzulli, JS, Owen, SV, & Callahan, CM (1974). Kefasihan, fleksibilitas, dan orisinalitas sebagai fungsi ukuran kelompok. Jurnal Perilaku Kreatif, 8(2), 107-113.

Robinson, K. (2001). Semua masa depan kita: Kreativitas, budaya dan pendidikan. Sudbury: DfEE.

Runco, MA (2007). Teori dan tema kreativitas: Penelitian, pengembangan, dan praktik. Elsevier Amsterdam; Boston, Pers Akademik. Sumber online: Diakses pada 17 Januari 2014 dari http://sciencedirect.com/science/book/9780126024005.

Sawyer, RK, dkk. (2006). Kreativitas dan pengembangan. Counterpoints: Kognisi, Memo.

Sriraman, B. (2004). Karakteristik kreativitas matematika. Pendidik Matematika, 14(1), 19-34 (2004).

Sternberg, RJ, & Lubart, TI (1999). Konsep kreativitas: Prospek dan paradigma. Buku pegangan kreativitas, 1, 3-15.

Torrance, EP (1976). Tes kreativitas dalam pendidikan. Triwulanan Anak & Dewasa Kreatif.

William, G. (2002). mengidentifikasi masalah yang mempromosikan pemikiran kreatif dalam matematika: Sebuah alat. Makalah diterima sebagai laporan penelitian untuk Kelompok Penelitian Pendidikan Matematika dari Konferensi Austrasia di Auckland, Selandia Baru.

Ya, FP (2002). Menggunakan pertanyaan matematika pendek terbuka untuk mempromosikan pemikiran dan pemahaman.




DOI: https://doi.org/10.15408/elementar.v1i2.24684 Abstract - 0 PDF - 0

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International License.

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International License.

View My Stats

Copyright © 2021, Eelementar: Jurnal Pendidikan Dasar, p-ISSN: 2807-226X, e-ISSN: 2807-2006

 

Indexed By: